kenapa kok kertas tisu?.
karena kertas tisu lebih murah untuk anak kos bila dibandingin nulis di kertas kalkir atau kertas A0.

kalo petualangan mahasiswa nyasar?
well..enggak 100% nyasar.dulu sebelum jadi mahasiswa sama sekali enggak kebayang apa itu T. Perkapalan denger namanya aja enggak pernah.

tapi kenapa kok bisa masuk situ?
enggak ada yang tau. pernah denger, doa orang tua adalah doa yang paling dikabulkan. 100% bener.

terus-terus?
waktu daftar SPMB sempet ngambil IPC. emang dasar waktu SMA kerjaan cuma belajar-tidur jadi enggak tau jurusan apa yang sesuai. pokoknya pengin jadi anak teknik di ITS.
pilihan pertama sebenernya pengin Arsitektur ITS (ngikut saudara, paling enggak ada backingan di kampus) tapi malu ntar dikira cuma ikut-ikut, akhirnya terpilihlah Sipil ITS tu juga nyontek temen.
pilihan yang kedua manajemen UNIBRAW (nyontek temen lagi).
yang ketiga….
blank…
lagi2 diajak temen pilih T. Kelautan ITS biar aman. Ok, ajakan diterima. telp. orang rumah laporan panjang lebar, pilihan ketiga dapet rekomendasi di T. Perkapalan ITS. well, sebagai anak yang berbakti rekomendasi langsung di-approve.

dan akhirnya sampailah di kampus T. Perkapalan yang tercinta..

percaya atau enggak, kejadian itu berlangsung ketika pengembalian formulir SPMB dan waktu yang dibutuhkan enggak sampe 30 menit.

kesimpulan hari ini:

banyak orang mengatakan jika kita harus memikirkan masa depan matang-matang, tapi masa depan cukup hanya dipikirkan selama 30 menit.

ada yg mau comment?